43 Mahasiswa Papua Ditangkap Ternyata Simpan Bom Melotov dan Rusak Bendera Merah Putih 43 Mahasiswa Papua Ditangkap Ternyata Simpan Bom Melotov dan Rusak Bendera Merah Putih - Martir News

43 Mahasiswa Papua Ditangkap Ternyata Simpan Bom Melotov dan Rusak Bendera Merah Putih

Foto : tirto.id/Andrey Gromico

MARTIRNEWS.COM - 
Personel Polrestabes Surabaya berhasil mengamankan berbagai atribut berbau separatisme, beserta puluhan senjata tajam dan bom molotov di Asrama Mahasiswa Papua yang berada di Jalan Kalasan, Surabaya.

Pengamanan bom molotov dan sajam itu bermula saat mahasiswa Papua nyaris terlibat bentrok dengan beberapa organisasi masyarakat di Surabaya, Sabtu, 17 Agustus 2019.

Danramil 0831/02 Tambak Sari, Mayor Inf NH. Irianto membenarkan beberapa alat bukti berupa sajam hingga bom molotov yang disita dari asrama tersebut.

“Tadi bapak Wakapolrestabes juga datang langsung ke lokasi bersama tokoh masyarakat Tambak Sari,” ujar Irianto.

Tidak hanya itu, sebelum dilakukan sterilisasi oleh pihak Kepolisian, keributan pun sempat terjadi antara massa dengan
mahasiswa Papua.

“Kurang lebih 30 mahasiswa Papua yang tinggal di luar asrama, tiba-tiba masuk menggunakan motor. Nerobos massa,” ungkapnya.

Untuk diketahui, keributan antara ormas dan mahasiswa Papua itu berawal ketika para penghuni asrama menolak untuk memasang bendera merah putih di halaman asrama.

Aksi penolakan itu ternyata memicu reaksi keras dari berbagai kelompok masyarakat di Surabaya.

“Informasinya seperti itu. Padahal sebelumnya, tiga pilar Tambak Sari, sudah memberitahukan ke para penghuni asrama untuk memasang bendera merah putih sebagai bentuk penghormatan perayaan
HUT RI,” jelasnya.

Sebanyak 43 mahasiswa Papua ditangkap dan dibawa ke Mapolrestabes Surabaya.

Mereka diangkut paksa oleh sejumlah aparat kepolisian dari asrama yang mereka tempati di Jalan Kalasan, Surabaya.

Wakapolrestabes Surabaya AKBP Leonardus Simarmata menyampaikan penangkapan puluhan mahasiswa tersebut untuk kepentingan pemeriksaan terkait dugaan perusakan bendera yang dilakukan oknum mahasiswa.

“Kami lakukan upaya penegakan hukum terhadap peristiwa terhadap lambang negara yaitu bendera merah putih yang ditemukan patah kemudian jatuh di got,” kata Leo di lokasi, Sabtu (17/8/2019).

Para mahasiswa Papua yang diangkut tersebut terdiri dari tiga orang perempuan dan 40 laki-laki.

Sumber : Pojoksatu.id

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel