Koko Klarifikasi Kabar Gagalnya Masuk Paskibraka, Dan Minta Maaf ke Kadispora Koko Klarifikasi Kabar Gagalnya Masuk Paskibraka, Dan Minta Maaf ke Kadispora - Martir News

Koko Klarifikasi Kabar Gagalnya Masuk Paskibraka, Dan Minta Maaf ke Kadispora

Foto : Ist

MARTIRNEWS.COM - Siswa SMA asal Labuhan Batu, Sumatra Utara, Koko Ardiansyah, mengklarifikasi kabar yang beredar terkait kegagalannya menjadi anggota pasukan pengibar bendera pusaka (paskibraka).

Penyampaian klarifikasi itu direkam, dan videonya diunggak ke media sosial, salah satunya oleh akun Instagram @potretlabura pada Kamis (15/8/2019).

Di video itu, Koko mengenakan seragam SMA putih abu-abu.

Ia duduk di kursi dalam sebuah ruangan, berlatar belakang gorden kuning-cokelat.

Koko mengatakan, posisinya setelah lolos seleksi paskibraka adalah sebagai cadangan.

"Saya mau mengklarifikasi bahwasanya saya di situ cuma sebagai cadangan.

Saya memang kemarin itu sudah tahu bahwa ada yang dikirim ke provinsi, dua orang putra.

Yang lulus di provinsi itu cuma satu orang, dan karena cuma satu, yang satu lagi balik lagi ke kabupaten untuk tugas di kabupaten," ujar Koko.


"Dan karena saya posisi cadangan kedua, saya yang digantikan oleh putra yang gagal masuk provinsi itu," tambahnya.

Ia juga meluruskan kabar-kabar berlebihan untuk membumbui kisahnya yang telah disebarkan warganet.

Menurut keterangan Koko, desas-desus tersebut tidak benar adanya.

"Berita-berita yang menmbah-nambahkan kalau ibu saya mengutang untuk menjahit baju paskibra itu, itu bohong," kata Koko.


Siswa yang juga atlet bola voli itu juga meminta maaf pada Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Kadispora) setempat atas viral-nya berita tentang dirinya.

"Untuk Bapak Kadispora, saya meminta maaf untuk kemarin berita viral tersebut karena saya pun belum tahu soal berita yang dua orang putra perwakilan kabupaten ikut seleksi ke provinsi itu, dan yang jebol cuma satu," ucap Koko.

Berdasarkan keterangannya, Koko baru saja bertemu dengan Kadispora dan diberi tahu tentang infromasi itu, sebelum membuat klarifikasi.

Koko mendadak viral belakangan ini setelah beredar surat di media sosial dari pria bernama M Zainuddin Daulay, yang mengatasnamakan diri sebagai koordinator aktivis Sumatra Utara, untuk Plt Bupati Labuhan Batu H Andi Suhaimi Dalimunthe.

Dalam suratnya, M Zainuddin Daulay menyayangkan kabar bahwa Koko sudah lolos seleksi paskibraka dan menjalani pengukuran baju, tetapi mendadak dicopot dari pasukan, yang menurut keterangan M Zainuddin Daulay, demi seorang anak pejabat yang lebih berkuasa.

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi pun sempat menghubungi Koko dari Arab Saudi melalui video call.

Saat berkomunikasi dengan Imam Nahrawi, Koko rupanya sedang berada di polres.

Ia kemudian ditanyai soal nasibnya di paskibraka.

"Gimana sudah dipanggil untuk paskibraka?" tanya Imam Nahrawi.

"Di-cancel, Pak. Belum bisa masuk," jawab Koko.

Koko kemudian mengatakan pada Imam Nahrawi bahwa posisinya di paskibra adalah sebagai cadangan.

"Kamu memang cadangan Ko, ya?" tanya Imam Nahrawi lagi.

"Iya, Pak," ucap Koko.

Sumber : Suara.com

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel