Kritikan Pedas Riyanni Djangkaru Dan Bongkar Fakta Instalasi Gabion di Bundaran HI Kritikan Pedas Riyanni Djangkaru Dan Bongkar Fakta Instalasi Gabion di Bundaran HI - Martir News

Kritikan Pedas Riyanni Djangkaru Dan Bongkar Fakta Instalasi Gabion di Bundaran HI

Foto : Detik.com

MARTIRNEWS.COM - Aktivis lingkungan Riyanni Djangkaru membongkar fakta instalasi batu gabion di Bundaran HI, Jakarta yang belakangan ini menuai kontroversi.

Batu gabion dipasang di tempat instalasi bambu getih getah yang kekinian sudah dibongkar Pemprov DKI Jakarta.

Mantan presenter progaram Jejak Petualang tersebut menyoroti bahan yang digunakan dalam instalasi.

Hal itu dijelaskan Riyanni lewat narasi panjang di jejaring sosial pribadinya @r_djangkaru.

Mulanya, wanita 39 tahun itu mengaku penasaran dengan instalasi batu gabion yang viral di dunia maya.

Terlebih saat mendapat informasi dari grup WhatsApp tentang bahan instalasi itu.

 Ia pun memutuskan untuk meninjau lokasi bersama temannya.

"Diawali dengan pertanyaan @adham di sebuah Whatsapp group beberapa hari lalu tentang batuan yang digunakan untuk instalasi tersebut, rasanya perlu untuk mengkroscek lebih lanjut sebelum akhirnya mengunggahnya di sini," terang @r_djangkaru pada Sabtu (24/8/2019).

Sampai di Bundaran HI, Riyanni terkesima dengan tanaman anti polutan yang menghiasi instalasi gabion.

Baginya hal itu bisa dijadikan inspirasi warga untuk ditanam di pekarangan rumah.

Namun tak berselang lama ia menemukan fakta mencengangkan saat mendekat ke instalasi yang menghabiskan dana APBD sebesar Rp 150 juta.

Ternyata ia melihat tumpukan karang mati dari berbagai jenis yang digunakan sebagai bahan utama instalasi batu gabion.

"Saya mendekat, berusaha melihat lebih jelas batu apa yang digunakan.

 Jantung saya tiba-tiba berdetak lebih kencang.

Tumpukan karang- karang keras yang sudah mati.

Ada karang otak dan berbagai jenis batuan karang lain yang amat mudah dikenali," imbuh @r_djangkaru.

Melihat hal itu, Riyanni dan rekannya kebingungan lantaran setahu mereka konservasi batu karang dilindungi dalam Undang-undang mulai dari UU 5/1990 hingga UU 27/2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil.

Ia kemudian menanyakan maksud dan tujuan Pemprov DKI yang memilih bahan terumbu karang.

"Saya jadi bertanya-tanya, apakah perlu ketika sebuah instalasi dengan tema laut dianggap harus menggunakan bagian dari satwa dilindungi penuh ? Apakah penggunaan karang yang sudah mati ini dapat dianggap seakan 'menyepelekan' usaha konservasi yang sudah, sedang dan akan dilakukan?..," tanya @r_djangkaru.

Unggahan Riyanni Djangkaru itu pun langsung mendapat perhatian dari Pemprov DKI.

Lewat Story Intagram, Riyanni mengaku telah dihubungi langsung oleh Kepala Dinas Kehutanan DKI Jakarta Suzi Marsitawati.

Dituliskan Riyanni, Pemprov DKI tidak mengetahui asal usul dari batu karang itu.

“Beliau mengatakan hal yang disampaikan saya ialah hal yang positif. Beliau juga mengatakan bahwa ia tidak mengetahui bahwa yang dipakai ialah batu karang, karena batu tersebut dikirim oleh toko batu yang menyuplai pembangunan instalasi ini,” kata Riyanni menjelaskan klarifikasi Suzi.

Lebih lanjut, Riyanni menyebutkan Pemprov DKI tengah melakukan evaluasi terkait penggunaan batu karang.

Sebelumnya, aktivis dan pemerhati lingkungan, Riyanni Djangkaru mengungkap bahwa batu yang dipakai instalasi dimaksud adalah terumbu karang.

Hal itu lantas diunggah melalui Instagram pribadinya dengan bukti beberapa foto dan video.

“Tumpukan karang-karang keras yang sudah mati. Ada karang otak dan berbagai jenis batuan karang yang amat mudah kami kenali,” bebernya.

Ia menegaskan, terumbu kara jelas-jelas dilindungi melalui Undang-undang Nomor 27 tahun 2007.

Karena itu, ia menyampaikan kritik pedas yang ditujukan kepada Pemprov DKI Jakarta.

“Apakah penggunaan terumbu karang yang sudah mati ini dianggap seakan menyepelekan usaha konservasi yang sudah sedang dan akan dilakukan,” kecamnya.

Untuk diketahui, intalasi Gabion merupakan pengganti instalasi Getah Getih yang juga menuai kontroversi.

Intalasi tiga susunan batu yang ditahan dengan rangkaian besi berukuran tinggi 160 sentimeter dan 180 sentimeter.

Kepala Dinas Kehutanan DKI Jakarta Suzi Marsitawati mengatakan nstalasi tersebut menghabiskan biaya sebesar Rp150 juta yang diambil dari APBD DKI Jakarta tahun 2019.

Lihat postingan ini di Instagram


“ Sama, gw juga belum pernah lihat, yuk, jadi penasaran!” , jawab @windy_ariestanty yang diamini @murni.ridha ketika saya mengajak mereka melihat instalasi terbaru di Bunderan HI: Instalasi Gabion. Setelah selesai mengganggu @amrazing dan @madame_exotique dalam acara penutupan pameran foto batik mereka, kami memutar otak bagaimana cara untuk bisa melihat instalasi lebih dekat. Diawali dgn pertanyaan @adham di sebuah Whatsapp group beberapa hari lalu tentang batuan yang digunakan untuk instalasi tsb, rasanya perlu untuk mengkroscek lebih lanjut sebelum akhirnya mengunggahnya disini. Kesan pertama, terus terang saya terkesan dengan berbagai jenis tumbuhan anti polutan yang dicontohkan di sekitar instalasi, bisa jdi masukan apa saja yang bs ditanam di pekarangan rumah. Beberapa petugas tampak sedang sibuk menyempurnakan instalasi tersebut, membalas senyum dan membiarkan kami mengeksplorasi instalasi yang dibuat dengan dana APBD sebesar 150 jt ini. Saya mendekat, berusaha melihat lebih jelas batu apa yang digunakan. Jantung saya tiba-tiba berdetak lebih kencang. Tumpukan karang- karang keras yang sudah mati. Ada karang otak dan berbagai jenis batuan karang lain yang amat mudah dikenali . Kami menjadi bingung, memandang satu sama lain dalam kebisuan, bukannya terumbu karang dilindungi penuh? Bukankah sudah ada berbagai peraturan yg mengatur konservasi terumbu karang? Mulai dari UU 5/1990 , atau UU 27/2007 tentang Pengelolaan Wilyah Pesisir dan Pulau Pulau Kecil yang saya unggah disini. Sebagai bagian dari pelaksanaan peraturan-peraturan ini adalah peran pemerintah daerah dan juga masyarakat dalam mendukung kegiatan konservasi terumbu karang. Saya jd bertanya-tanya, apakah perlu ketika sebuah instalasi dengan tema laut dianggap harus menggunakan bagian dari satwa dilindungi penuh ? Apakah penggunaan karang yang sudah mati ini dpt dianggap seakan “menyepelekan “ usaha konservasi yang sudah, sedang dan akan dilakukan? Darimana asal dari karang-karang mati dalam jumlah banyak tersebut? Ekspresi seni adalah persoalan selera, tp penggunaan bahan yang dilindungi Undang-undang sebagai bagian dari sebuah pesan,mohon maaf, menurut saya gegabah. 🙏 #sekedarmengingatkan



Sebuah kiriman dibagikan oleh Riyanni Djangkaru (@r_djangkaru) pada 23 Agu 2019 jam 7:39 PDT

Sumber : pojoksatu.id


Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel