Kabar Mengejutkan, WHO Beber Virus Corona Bisa Menginfeksi Seseorang Berulang Kali, Simak Analisanya

foto: solopos MARTIRNEWS.COM - Ada kabar mengejutkan, WHO beber Virus Corona bisa menginfeksi seseorang berulang kali, simak analisanya...

foto: solopos

MARTIRNEWS.COM - Ada kabar mengejutkan, WHO beber Virus Corona bisa menginfeksi seseorang berulang kali, simak analisanya.

Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO menyebut orang yang dinyatakan sembuh dari covid-19, masih bisa terinfeksi Virus Corona kembali.

Diketahui, biasanya seseorang yang sudah sembuh dari infeksi virus memiliki antibodi.

Hal yang sama juga diyakini pada pasien yang sudah dinyatakan sembuh dari Virus Corona, akan memiliki kekebalan dari covid-19.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa tidak ada bukti kuat pasien yang pernah terinfeksi Virus Corona akan kebal pada virus itu.

Pernyataan WHO menyoal gagasan penerbitan sertifikat kepada orang-orang yang sudah sembuh dari covid-19.

Surat ini diasumsikan bahwa penerimanya dinyatakan kebal dari infeksi ulang SARS-CoV-2, sebagaimana dilaporkan Guardian.

Sejatinya surat atau sertifikat semacam ini sudah dilakukan sejumlah negara, salah satunya Inggris.

Dimana pemerintah membuat terobosan ini menjadi solusi masalah sosial akibat lockdown.

Akan tetapi catatan ilmiah WHO menyatakan bahwa saat ini tidak ada bukti orang pulih dari covid-19 akan memiliki antibodi dan terlindungi dari infeksi kedua.

Sebaliknya, sertifikat ini bisa menimbulkan resiko kesehatan lebih lanjut.

Sebab jaminan itu tidak pasti dan tidak dapat dipertanggungjawabkan.

"Pada titik ini dalam pandemi, tidak ada cukup bukti tentang efektivitas kekebalan yang dimediasi-antibodi untuk menjamin akurasi 'sertifikat imunitas' atau 'sertifikat bebas risiko'," kata catatan itu.

"Orang yang berasumsi bahwa mereka kebal terhadap infeksi kedua karena mereka telah menerima hasil tes positif dapat mengabaikan saran kesehatan masyarakat."

"Oleh karena itu, penggunaan sertifikat semacam itu dapat meningkatkan risiko transmisi lanjutan," ungkap catatan itu.

Padahal di Korea Selatan dan China marak terjadi mantan pasien covid-19 kembali terinfeksi virus yang sama.

Ada beberapa kemungkinan penjelasan untuk hasil tersebut.

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC), Jeong Eun-kyeong mengatakan mungkin virus itu aktif kembali.

Artinya bukan pasien yang menerima infeksi lagi, tetapi virus yang ada beraksi kembali.

Kemungkinan lainnya adalah hasil tesnya yang kurang akurat.

Atau bisa jadi masih ada sisa-sisa virus yang tertinggal di sistem tubuh pasien, tetapi tidak membahayakan tubuh atau beresiko menulari.

Sejatinya sejumlah ahli sudah memperingatkan bahwa sertifikat semacam ini justru akan memperburuk kondisi perekonomian karena resiko penularan tinggi.

Bisa saja orang-orang dengan sertifikat itu atau mereka yang sudah putus asa pergi bekerja dan berakhir dengan terinfeksi Virus Corona.

Sementara itu, gagasan untuk memisahkan orang sesuai status kekebalan tubuhnya di AS memiliki sejarah yang kelam.

Sejauh ini, satu-satunya negara yang sudah meluncurkan skema sertifikat kekebalan ini adalah Chili.

Sedangkan di tempat lainnya ada kekhawatiran bahwa sertifikat itu tidak berfungsi banyak bila hanya sebagian kecil populasi yang terinfeksi.

WHO mengatakan pihaknya terus meninjau bukti tentang reaksi antibodi terhadap virus.

Sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa orang yang pulih dari infeksi memiliki antibodi terhadap virus, tetapi tidak apakah jelas antibodi itu memberikan perlindungan.

"Pada 24 April 2020, tidak ada penelitian yang mengevaluasi apakah keberadaan antibodi untuk SARS-CoV-2 memberikan kekebalan terhadap infeksi selanjutnya oleh virus ini pada manusia," jelas sebuah surat kabar.

Dalam waktu empat bulan sejak kemunculannya di Wuhan, Virus Corona sudah menginfeksi 2,9 juta orang.

Per-Minggu (26/4/2020) sebanyak 203.289 orang meninggal dunia.

Sedangkan angka kesembuhan mencapai 836.978.

Hingga saat ini, belum ada negara yang diyakini memiliki populasi luas dengan antibodi yang kuat.

Sumber: tribunnews

Name

Berita,5892,Berits,1,Entertainment,18,Health,2,Internasional,195,Kisah,4,Kriminal,8,Nasional,5694,News,19,Opini,30,Pilihan Editor,118,Pilkada Jabar,2,Politik,2,Tekno,3,Turn Back Hoax,1,
ltr
item
Martir News: Kabar Mengejutkan, WHO Beber Virus Corona Bisa Menginfeksi Seseorang Berulang Kali, Simak Analisanya
Kabar Mengejutkan, WHO Beber Virus Corona Bisa Menginfeksi Seseorang Berulang Kali, Simak Analisanya
https://1.bp.blogspot.com/-705cH4YSKsg/XqZXfZhD4tI/AAAAAAAAGJc/6TD7UTrknhcpCrdJ4csjBmfjbpdlhynLwCLcBGAsYHQ/s640/images%2B%252854%2529.jpeg
https://1.bp.blogspot.com/-705cH4YSKsg/XqZXfZhD4tI/AAAAAAAAGJc/6TD7UTrknhcpCrdJ4csjBmfjbpdlhynLwCLcBGAsYHQ/s72-c/images%2B%252854%2529.jpeg
Martir News
https://www.martirnews.com/2020/04/kabar-mengejutkan-who-beber-virus.html
https://www.martirnews.com/
https://www.martirnews.com/
https://www.martirnews.com/2020/04/kabar-mengejutkan-who-beber-virus.html
true
218100392648765368
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content