China Akhirnya Akui Tudingan Amerika Serikat Soal Sampel Virus Corona dan Laboratorium Tak Resmi



MARTIRNEWS.COM - China akhirnya akui Tudingan Amerika Serikat soal sampel Virus Corona dan Laboratorium tak resmi.

Hubungan Amerika Serikat dan China makin memanas sejak pandemi Virus Corona atau covid-19 bermula di Wuhan.

Berulang kali Presiden Amerika Serikat Donald Trump membeberkan kecurigaannya terkait asal mula Virus Corona yang disebutnya berasal dari Laboratorium.

Belakangan, China mengakui telah menghancurkan sampel Virus Corona di Laboratorium tak resmi, persis seperti dugaan Amerika Serikat.

Pada Jumat (15/5/2020), China mengkonfirmasi telah memerintahkan laboratorium yang tidak sah untuk menghancurkan sampel Virus Corona baru pada tahap awal wabah, tetapi mengatakan itu dilakukan karena alasan keamanan hayati.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo telah berulang kali mengatakan bahwa Beijing menolak untuk menyediakan sampel Virus Corona yang diambil dari pasien ketika penularan dimulai di China akhir tahun lalu.

Dan mengatakan bahwa otoritas China telah menghancurkan sampel awal.

Dilansir oleh South China Morning Post, Liu Dengfeng, seorang pejabat di departemen ilmu pengetahuan dan pendidikan Komisi Kesehatan Nasional, mengatakan ini dilakukan di laboratorium yang tidak sah untuk "mencegah risiko keselamatan biologis laboratorium dan mencegah bencana sekunder yang disebabkan oleh patogen tak dikenal".

"Pernyataan yang dibuat oleh beberapa pejabat AS diambil di luar konteks dan dimaksudkan untuk membingungkan," katanya pada sebuah pengarahan di Beijing.

Ketika penyakit seperti pneumonia pertama kali dilaporkan di Wuhan, "lembaga profesional tingkat nasional" bekerja untuk mengidentifikasi patogen yang menyebabkannya, kata Liu.

"Berdasarkan penelitian yang komprehensif dan pendapat ahli, kami memutuskan untuk sementara waktu mengelola patogen yang menyebabkan pneumonia sebagai Kelas II - sangat patogen - dan memberlakukan persyaratan keamanan hayati pada pengumpulan sampel, transportasi dan kegiatan eksperimental, serta menghancurkan sampel," katanya.

Liu menambahkan bahwa tindakan ini sejalan dengan praktik standar China untuk menangani sampel yang sangat patogen, yang seharusnya tidak dilakukan oleh laboratorium yang tidak memenuhi persyaratan.

Patogen Kelas II dapat ditularkan di antara manusia atau hewan, atau antara manusia dan hewan, dan menyebabkan penyakit serius seperti sindrom pernapasan akut (Sars) dan cacar.

Ketegangan meningkat antara Beijing dan Washington ketika mereka saling melempar tuduhan mengenai asal virus itu, yang telah menewaskan lebih dari 300.000 orang di seluruh dunia.

Dan China sendiri kini berada di bawah tekanan internasional untuk memungkinkan penyelidikan atas penanganan pandemi tersebut.

Menurut pemberitahuan komisi kesehatan provinsi yang dikeluarkan pada bulan Februari, mereka yang menangani sampel virus diperintahkan untuk tidak memberikannya ke lembaga atau laboratorium mana pun tanpa persetujuan.

Laboratorium tidak resmi yang memperoleh sampel pada tahap awal wabah harus menghancurkannya atau mengirimnya ke pusat kota untuk pengendalian penyakit dan pencegahan untuk penyimpanan.

Majalah Cina Caixin melaporkan pada bulan Februari bahwa beberapa rumah sakit telah mengirim sampel ke perusahaan sekuensing gen swasta untuk mengidentifikasi virus misterius di awal wabah.

Beberapa hasil itu kembali pada 27 Desember dan diidentifikasi berasal dari keluarga coronavirus yang sama dengan Sars, kata laporan itu.

Satu perusahaan telah diperintahkan untuk memusnahkan semua sampel virus, menurut laporan itu.

Komisi Kesehatan Nasional mulai menyelidiki virus pada 31 Desember dan memberi tahu Organisasi Kesehatan Dunia tentang wabah itu pada hari yang sama.

Pada 3 Januari 2020, ia mengesampingkan bahwa virus itu adalah patogen yang diketahui menyebabkan penyakit pernapasan, dan pada 9 Januari, dikatakan bahwa penyakit itu disebabkan oleh Virus Corona baru.

Itu kemudian bernama Sars-CoV-2, dan penyakit itu menyebabkan covid-19.

Presiden AS Donald Trump dan Mike Pompeo sama-sam menuduh China telah menutup-nutupi awal dari wabah tersebut.

Mereka juga disebut telah salah langkah dalam penanganan pada awal wabah.

Selain itu, Pompeo mengatakan Beijing menahan sampel awal yang bisa digunakan untuk mengembangkan vaksin.

Terkait hal tersebut, Liu mengatakan China berbagi informasi tentang jenis virus infkuenza di masa lalu dan terbuka untuk berbagi sampel Sars-CoV-2.

Komisi kesehatan juga menolak klaim yang diberikan pejabat AS yaang mengatakan bahwa China menolak permintaan WHO untuk mengunjungi Institut Virologi Wuhan yang sangat aman.

Yang menjadi pusat teori konspirasi bahwa virus itu direkayasa atau melarikan diri dari lab.

Li Mingzhu, seorang pejabat senior dengan departemen kerjasama internasional komisi kesehatan lantas mengklarifikasi kabar tersebut.

Liu mengatakan, WHO tidak membuat permintaan untuk mengunjungi lab selama dua perjalanan ke Wuhan, pada bulan Januari dan Februari.

"WHO tidak pernah membuat permintaan untuk mengunjungi laboratorium tertentu.

Sehingga pernyataan bahwa WHO ditolak kunjungan ke laboratorium Wuhan tidak benar," kata Li.

Sumber: tribunnews

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel


Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel