Gadis Taipei Cari Orang Indonesia Pengasuhnya yang Dulu Pergi Tanpa Jejak



MARTIRNEWS.COM - Seorang gadis asal Taipei, Taiwan, bercerita bahwa ia sedang mencari-cari pengasuhnya dari Indonesia.

Khoo Chi-ham menulis di laman sosial medianya untuk mencari keberadaan Duwi, perempuan asal Indonesia yang dulu pernah mengasuhnya.

Sejak 19 April lalu, Khoo memulai misinya untuk menemukan Duwi yang sangat ia rindukan dengan menulis sebuah surat dan membagikannya sebagai artikel di berbagai media.

Namun dua minggu setelah surat kerinduannya pada Duwi ia unggah, Khoo masih belum mengetahui kabar Duwi.

"Saya masih menantikan dia melihat artikelnya, saya juga berharap akan punya satu kesempatan lagi," tulis Khoo melalui Facebook (1/5/2020).

Dalam suratnya, Khoo menceritakan bahwa sejak ulang tahun pertama, ia dan kedua saudaranya diasuh oleh perempuan Indonesia yang disewa orang tua mereka.

Pengasuh itu bernama Duwi. Saking seringnya mereka menghabiskan waktu bersama, Khoo sampai menganggap Duwi sebagai ibu keduanya.

Namun pada akhirnya Khoo harus mengalami pagi yang mematahkan hatinya. Ia tak mendapati Duwi di setiap sudut ruang rumahnya.

Orang tua Khoo berkata bahwa masa kerja Duwi telah habis sehingga ia tak akan bekerja lagi di rumah mereka.

Untuk mengobati kerinduannya selama lima belas tahun, Khoo hanya bisa memeluk boneka beruang pemberian Duwi sebagai hadiah ulang tahunnya dulu.

Khoo mengaku masih sangat ingin bertemu Duwi untuk berterima kasih kepadanya.

"Oh - saya tidak berani berharap banyak, tapi mungkin suatu saat nanti, jika ada keajaiban, saya ingin mengungkapkan betapa aku mencintainya dengan kata-kata yang diajarkan kepadaku: 'Aku cinta kamu'" tulis Khoo.

Berikut adalah surat kerinduan Khoo pada Duwi yang sangat ingin ia temukan kabarnya.

Ini tentang ulang tahunku yang pertama. Pada waktu itu, orang tua saya terlalu sibuk sehingga mereka memutuskan untuk menyewa pengasuh dari Asia Tenggara untuk merawat ketiga anaknya.

Sejak itu, setiap saya membuka mata, orang pertama yang saya lihat adalah Duwi. Dia selalu menggendongku ke sebuah kursi, membiarkanku membuat susuku sendiri sebelum dia menambahkan air mendidih, mengepang rambutku, membawaku ke taman, diam-diam membelikanku marshmallow yang orang tuaku larang makan terlalu banyak, bahkan mengajariku lagu dan bahasanya ... bagiku, dia sudah seperti ibu keduaku. Selama dia di sisiku, aku selalu merasa nyaman, bahkan lebih dari nyaman.

Suatu hari dia kembali dari liburan dan membelikan saya boneka beruang sebagai hadiah ulang tahunku yang ke empat.

Saya sangat senang hingga saya memeluk bonekanya sambil melompat-lompat, berteriak di rumah dan berterima kasih padanya.

Seminggu kemudian, saya bangun dan melihat orang tua saya di rumah, tetapi Duwi tidak ada. Saya berjalan mengelilingi rumah tetapi tidak dapat menemukannya.

Saya duga dia keluar untuk membeli beberapa barang dan pulang terlambat.

Tetapi orang tua saya kemudian memberitahu saya kontrak kerja Duwi sudah selesai, jadi dia harus kembali ke Indonesia.

Takut membuatku sedih, Duwi meminta orangtuaku untuk tidak memberitahu tentang kepergiannya dan kembali dengan diam-diam.

Setelah mendengar berita itu, saya bergegas ke kamar saya, memeluk boneka beruang dan meratap, bagaimana mungkin dia meninggalkan saya tanpa sepatah kata pun? Sudah empat tahun, saya benar-benar bergantung padanya, dia adalah sahabat saya, orang yang paling mengenal saya, dan bahkan seperti ibu kedua saya.

Bagaimana dia bisa pergi begitu saja ... Saya menangis sangat kencang sehingga akhirnya tertidur di pelukan orang tua saya.

Ketika saya bangun, saya menemukan sehelai kain di boneka beruang saya, di sampingnya ada catatan yang ditulis dalam bahasa Cina, "Aku mencintaimu."

Boneka beruang itu telah bersama saya selama lima belas tahun. Beranjak dewasa, saya tidak punya petunjuk untuk berkomunikasi dengan Duwi selama ini.

Terkadang hal-hal tentang dia dan memori kita muncul dalam mimpiku.

Kami sering bertemu di mimpi, tetapi keesokan paginya ketika aku bangun, menyadari bahwa kami tidak bisa bertemu secara langsung selalu membuatku melankolik.

Saya hanya ingin tahu, apakah dia juga memikirkan saya?

Semoga dimanapun dia berada, dia sebahagia seperti saat kita bersama.

Oh - saya tidak berani berharap banyak, tapi mungkin suatu saat nanti, jika ada keajaiban, saya ingin mengungkapkan betapa aku mencintainya dengan kata-kata yang diajarkan kepadaku: "Aku cinta kamu."

Ini adalah artikel yang saya tulis di awal tahun ini. Setelah saya menulisnya, saya sering menangis dan sangat ingin mendengar kabar dari Duwi, tetapi saya tidak tahu apa-apa selain namanya dan boneka beruang itu.

Mencoba mengingat kembali wajahnya, saya dan keluargaku menggeledah seisi rumahku saat Tahun Baru dan akhirnya menemukan satu-satunya foto kita.

Saya tahu betapa sulitnya ini. Setelah lima belas tahun, mencari seseorang di antara 7,8 miliar orang, rasanya seperti mencari jarum di tumpukan jerami.

Tetapi saya ingin mencoba untuk mencari tahu tentang kabar tentang dia dimanapun berada, dan apabila memungkinkan, semoga kita bertemu kembali.

Sumber: suara.com

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel


Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel