Selang 2 Hari Setelah Mengutuk Menlu AS, Duta Besar China di Israel Ditemukan Mendadak Meninggal Secara Misterius, Penyebab Kematiannya Akhirnya Terungkap



MARTIRNEWS.COM - Duta besar China untuk Israel ditemukan tewas di kediamannya pada hari Minggu.

Dilansir dari Asia One, Senin (18/5/2020), Du Wei, 57, menjadi duta besar untuk Israel pada bulan Februari.

Seorang juru bicara kepolisian Israel mengkonfirmasi kematian duta besar di kediaman di pantai Herzliya.

Di tempat kejadian segera dikelilingi oleh polisi "sebagai bagian dari prosedur reguler".

"Polisi sedang menyelidiki kasus ini," kata seorang pejabat Israel kepada Reuters.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying memposting tweet yang menyatakan “belasungkawa terdalam” atas kematian rekannya.

Namun, cuitan tersebut tidak memberikan informasi apa-apa tentang sebab kematian.

Kemudian baru diketahui bahwa penyebab kematiannya yakni secara alami.

Ini kematian karena sebab alamiah," kata seorang pejabat Israel.

Israel menikmati hubungan baik dengan Cina.

AP menuliskan, kematian duta besar itu terjadi hanya selang dua hari setelah ia mengutuk Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang mengecam investasi China di Israel dan menuduh China menyembunyikan informasi tentang wabah virus corona.

Data China Bocor, Kebohongan Tiongkok Soal Jumlah Korban Covid-19 kembali Terbongkar, Inilah Fakta Terbarunya: Ratusan Ribu Lebih Banyak?

Kasus virus corona di China mungkin sebenarnya ratusan ribu lebih banyak daripada yang telah diakui oleh pemerintah.

Dilansir dari Daily Mail, Jumat (15/5/2020), data itu bocor dari sebuah universitas.

Secara resmi, negara ini melaporkan hanya 84.029 kasus virus tetapi ada skeptisisme luas mengenai angka ini di tengah kurangnya transparansi dari Beijing.

Tapi sekarang, sebuah database bocor dari Universitas Nasional Teknologi Pertahanan di kota Changsha menunjukkan negara itu mencatat memiliki 640.000 kasus.

Informasi tersebut berasal dari database yang bocor ke Kebijakan Luar Negeri dan 100 Reporter, yang melakukan analisis singkat terhadap informasi itu.

Mereka mengatakan dataset berisi 640.000 entri individual yang diambil dari setidaknya 230 kota yang tersebar di seluruh negeri.

Setiap entri berisi jumlah kasus lintang, bujur, dan 'dikonfirmasi' di lokasi pada tanggal tertentu, yang berkisar dari awal Februari hingga akhir April.

Lokasi yang tercatat ini tidak hanya rumah sakit tetapi juga kompleks apartemen, hotel, supermarket, stasiun kereta api, restoran, sekolah dan bahkan cabang KFC.

Dengan asumsi bahwa setiap entri mengandung setidaknya satu kasus, itu berarti setidaknya 640.000 kasus virus yang telah tercatat.

Jumlahnya juga bisa jauh lebih tinggi. Satu entri data yang digariskan oleh mereka yang memiliki akses ke database berisi dua kasus virus, dilaporkan di sebuah gereja di kota Harbin pada 17 Maret.

Jumlahnya juga bisa lebih rendah.

Wartawan mengatakan tidak jelas bagaimana data itu dikumpulkan - meskipun situs web universitas mengatakan menggunakan berbagai sumber daya publik.

Itu juga tidak jelas mengapa data diambil dari lokasi tertentu pada tanggal tertentu.

Ketidakkonsistenan dalam metode pengumpulan data berarti ada kemungkinan bahwa satu kasus dapat dihitung beberapa kali, sehingga angka-angka tersebut miring.

Kumpulan data juga tidak memperjelas apa yang diklasifikasikan sebagai kasus 'dikonfirmasi' dari virus, yang menyebabkan perbedaan dalam pelaporan di negara lain.

Karena tidak ada nama atau rincian identifikasi yang disertakan dengan data, Kebijakan Luar Negeri dan 100 Pelapor mengatakan tidak mungkin untuk memverifikasi semua kasus.

Terlepas dari kekurangannya, keberadaan basis data yang begitu besar akan menambah kecurigaan bahwa China memang tidak jujur tentang jumlah korban virus corona di sana.

China, seperti kebanyakan negara lain, telah berjuang untuk menyediakan data akurat tentang penyakit yang telah menyebar ke seluruh dunia dengan cepat.

Terutama karena para ilmuwan meyakini hingga 80 persen dari mereka yang tertular mungkin tidak memiliki gejala ringan.

Tetapi tuduhan terhadap Beijing melangkah lebih jauh, yaitu bahwa mereka sengaja menutup-nutupi angka korban.

Tetapi tuduhan terhadap Beijing melangkah lebih jauh, yaitu bahwa mereka sengaja menutup-nutupi angka korban.

Tujuannya yakni untuk meyakinkan para pemimpin dunia bahwa mereka telah melakukan penanganan yang lebih baik.

Pusat Pengendalian Penyakit AS menolak berkomentar terhadap Kebijakan Luar Negeri dan 100 pelapor, sementara WHO mengatakan tidak mengetahui bahwa ada basis data seperti itu.

Sumber: grid.id

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel


Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel