Padahal Ayahnya Raja Terkaya di Dunia, Tapi Pangeran Thailand Hidup Menderita, Sedang Sekarat Saja, Ayahnya Tak Memberinya Sepeser Uang pun Malah Lebih Suka Foya-foya dengan Selirnya

(Kiri) Raja Thailand dan istri keduanya, (Kanan) Pangeran Chakriwat


MARTIRNEWS.COM - Raja Thailand, Maha Vajiralongkorn tercatat sebagai salah satu bangsawan terkaya di dunia menurut sejumlah media termasuk Business Insider pada 2018.

Ayahnya, Raja Bhumibol Adulyadej, juga terdaftar sebagai raja terkaya di dunia versi majalah Forbes 2011, mengalahkan Sultan Brunei.

Menurut Business Insider, kekayaan pribadi Vajiralongkorn diperkirakan setidaknya sebesar 30 miliar dolar AS atau sekitar Rp 428 triliun.

Jumlah kekayaan itu membuat Vajiralongkorn menjadi salah satu pemimpin terkaya, meski jika kekayaan keluarga dihitung, keluarga kerajaan Arab Saudi masih berada di peringkat teratas.

Namun, meski menyandang status sebagai salah satu raja terkaya di dunia, Vajiralongkorn justru mengabaikan putranya yang sedang sakit.

Melansir eva.vn, Kamis (8/10/2020), Putra Vajiralongkorn yang bernama Pangeran Chakriwat Vivacharawongse sedang menghadapi penyakit berbahaya.

Tetapi, Chakriwat Vivacharawongse tidak menerima uang sepeser pun dari ayahnya.

Pangeran ke-4 Raja Thailand itu adalah putra dari Maha Vajiralongkorn bersama istrinya keduanya Yuvadhida Polpraserth (Sujarinee Vivacharawongse).

Hubungan keduanya dianggap sebagai hubungan cinta terlama.

Mereka sudah 15 tahun hidup bersama dan 2 tahun menikah.

Raja Thailand mengatakan bahwa Yuvadhida berselingkuh dengan jenderal kerajaan, sehingga memutuskan untuk mengusirnya beserta putranya dari istana.

Yuvadhida dituduh berzina dimana-mana.

Yuvadhida juga dilarang kembali ke Thailand, dan dipaksa tinggal di Inggris.

Pada tahun 1996, secara khusus Maha Vajiralongkorn mengumumkan perceraiannya dengan istri keduanya tersebut.

Vajiralongkorn secara terbuka menghapus semua gelar Yuvadhida dan tidak menyetujui keempat putranya, yang saat itu sedang belajar di Inggris.

Vajiralongkorn juga secara terbuka mengutuk Yuvadhida karena perzinahan, penyalahgunaan kekuasaan dan penipuan.

Tidak lama setelah itu, Yuvadhida meninggalkan Thailand menuju Inggris bersama kelima anaknya.

Mulai dari sini, Pangeran Chakriwat Vivacharawongse harus mengurus dirinya sendiri bersama ibu dan saudara laki-lakinya.

Seiring waktu, mereka bergantung satu sama lain dan secara bertahap tumbuh dengan banyak pekerjaan berbeda.

Namun, baru-baru ini, publik mengetahui bahwa Pangeran Chakriwat Vivacharawongse sekarang tinggal di New York dan menderita fibroid.

Itu adalah penyakit langka yang menyebabkan tumor tumbuh di seluruh sistem saraf, termasuk di dalam otak dan sumsum tulang belakang.

Di akun media sosial pribadinya dengan 62.000 pengikut, Sang Pangeran menulis: "Banyak dari Anda sudah mengetahui status kesehatan saya. Anda tahu saya menjalani kemoterapi. Saya berharap ketika saya menerima pengobatan, saya masih bisa menulis beberapa baris informasi untuk diinformasikan kepada Anda seperti sebelumnya, namun ternyata tidak semudah yang saya kira, karena efek samping kemoterapi, saya merasa tidak enak badan. Tumor tersebut juga menghancurkan sel sehat saya."

Saat ini, tidak jelas apakah penyakit Chakriwat bersifat kanker karena kemoterapi juga dapat digunakan untuk mengobati tumor jinak yang disebabkan oleh fibroid.

Tentang kehidupan pribadi Pangeran Chakriwat, dia berusia 37 tahun.

Dia lulus dengan gelar BA dalam Psikologi dan Biologi di Universitas Miami pada tahun 2006 dan kemudian melanjutkan pendidikan kedokteran.

Pangeran juga merupakan pendiri dan CEO Pusat Informasi Medis Chakriwat yang bertujuan untuk "meningkatkan kesadaran akan penyakit umum melalui deskripsi klinis".

s: grid.id

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel


Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel