Sadisnya Pasukan Khusus Australia di Afghanistan: Tembak Kepala, Gorok Leher Warga

MARTIRNEWS.COM -  Sebuah laporan baru yang meresahkan membongkar perilaku memalukan tentara pasukan khusus (SAS) Australia di Afghanistan. D...



MARTIRNEWS.COM - Sebuah laporan baru yang meresahkan membongkar perilaku memalukan tentara pasukan khusus (SAS) Australia di Afghanistan. Di antara perilaku mereka yang kelewat sadis adalah menembak kepala hingga menggorok leher para warga yang diinterogasi di sebuah rumah.

Tentara elite SAS Australia dilaporkan melakukan kampanye penyiksaan dan pembunuhan di seluruh negeri yang dilanda perang tersebut, serta menyembunyikan bukti.

Surat kabar The Age yang berbasis di Melbourne melaporkan, ketika para tentara elite menyerang desa-desa di Afghanistan, mereka membawa teror dan kematian bersama mereka. 

"Pasukan khusus membawa pria dan anak laki-laki ke rumah tamu dan menginterogasi mereka, yang berarti mengikat mereka dan menyiksa mereka," tulis surat kabar itu dalam laporan pengungkapan kejahatan pasukan elite tersebut selama menjalankan misi di Afghanistan.

"Pada saat unit SAS pergi, para pria dan anak laki-laki ditemukan tewas, ditembak di kepala, kadang ditutup matanya dan digorok. Ini adalah laporan yang menguatkan," lanjut surat kabar tersebut, yang membandingkan dugaan kejahatan perang itu dengan pembantaian My Lai dalam Perang Vietnam, dan dengan penganiayaan pasukan Amerika Serikat (AS) terhadap tahanan di penjara Abu Ghraib Irak. (https://www.martirnews.com/2020/10/sadisnya-pasukan-khusus-australia-di.htm: Media China Sentil Indonesia karena Menentang Klaim China di Laut China Selatan)

Laporan sebelumnya mengungkap tentara pasukan khusus Australia mengeksekusi tahanan Afghanistan yang sudah diikat atau diborgol karena tidak ada ruang baginya di dalam helikopter.

Menurut The Age, yang dilansir Kamis (29/10/2020), laporan investigasi teraasebut ditugaskan oleh Panglima Angkatan Darat Angus Campbell pada tahun 2016, dan laporan Inspektur Jenderal yang akan datang tentang kejahatan perang oleh hakim senior Paul Brereton telah mengonfirmasi banyak dari temuannya.

Disusun oleh konsultan pertahanan Samantha Crompvoets, laporan tersebut didasarkan pada wawancara dengan tentara dan pelapor, yang memberi tahu Cormpvoets beberapa kisah grizzly tentang "persaingan membunuh dan haus darah".

"Dalam satu contoh, dua anak laki-laki berusia 14 tahun yang dicurigai sebagai simpatisan Taliban digorok tenggorokannya...mayatnya dikantongi dan dibuang ke sungai terdekat," bunyi laporan tersebut. Di tempat lain, orang Afghanistan yang tidak bersenjata ditembak di punggung saat mereka melarikan diri.

Menurut laporan itu, tuduhan kejahatan perang yang dibuat oleh LSM dan staf SAS dibatalkan oleh pimpinan pasukan khusus di Afghanistan. Tentara yang terlibat dalam kejahatan ini diduga menyembunyikan bukti, dan mengharapkan rekan-rekan mereka untuk tetap diam. Sementara itu, para pelaku “bersuka cita” atas pembunuhan yang mereka lakukan.

"Tentara akan melakukan hal-hal buruk untuk menyesuaikan diri. Itu menjadi bagian dari olok-olok," kenang seorang saksi. Saksi yang lain menyatakan; “Pria baru saja memiliki nafsu darah ini. Psiko. Psiko mutlak. Dan kami membesarkan mereka."

Seorang informan mengatakan kepada Crompvoets bahwa terlepas dari rincian mengerikan yang terungkap dalam laporan tersebut, operator Australia iri dengan rekan-rekan Inggris dan Amerika mereka.

“Apa pun yang kami lakukan, saya dapat memberitahu Anda bahwa Inggris dan AS jauh, jauh lebih buruk. Saya telah menyaksikan anak-anak muda kami berdiri dan pahlawan menyembah apa yang mereka lakukan, mengeluarkan air liur tentang bagaimana AS menyiksa orang," kata informan tersebut.

Laporan Crompvoets menuduh bahwa sebagian besar kejahatan dilakukan oleh sekelompok kecil komandan patroli. Penyelidikan Brereton menemukan hal yang sama.

Surat kabar The Age mengatakan bahwa Brereton akan membuat rujukan kejahatan perang ke Polisi Federal Australia untuk sejumlah tentara ini, tuduhan yang akan digugat oleh Departemen Pertahanan.

Pasukan Australia telah dikerahkan di Afghanistan sejak 2001, dengan operasi tempur dihentikan pada 2014. Sekitar 150 tentara Australia dan staf sipil tetap berada di negara itu dalam peran dukungan dan penasihat.


Sumber : sindoNews


Name

Berita,7165,Berits,1,Entertainment,18,Health,2,Internasional,208,Kisah,4,Kriminal,10,Nasional,6952,News,19,Opini,30,Pilihan Editor,118,Pilkada Jabar,3,Politik,3,Tekno,3,Turn Back Hoax,2,
ltr
item
Martir News: Sadisnya Pasukan Khusus Australia di Afghanistan: Tembak Kepala, Gorok Leher Warga
Sadisnya Pasukan Khusus Australia di Afghanistan: Tembak Kepala, Gorok Leher Warga
https://1.bp.blogspot.com/-d-rpRuCOEug/X5tM1j3MQJI/AAAAAAAACvc/NE5PRsxFv8Inm-AMBO4ck6n9UVS1nx1hwCLcBGAsYHQ/w640-h422/Screenshot_20201030_061149.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-d-rpRuCOEug/X5tM1j3MQJI/AAAAAAAACvc/NE5PRsxFv8Inm-AMBO4ck6n9UVS1nx1hwCLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h422/Screenshot_20201030_061149.jpg
Martir News
https://www.martirnews.com/2020/10/sadisnya-pasukan-khusus-australia-di.html
https://www.martirnews.com/
https://www.martirnews.com/
https://www.martirnews.com/2020/10/sadisnya-pasukan-khusus-australia-di.html
true
218100392648765368
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content