Terungkap Apa Isi Ambulans yang Ditembak Polisi Saat Demo Tolak UU Cipta Kerja, Milik Siapa?



MARTIRNEWS.COM - Polda Metro Jaya menangkap sedikitnya 1.377 orang dalam aksi unjuk rasa penolakan Omnibus Law UU Cipta Kerja, Selasa (13/10/2020) lalu.

Demo tersebut berujung ricuh. Massa menyerang polisi.

Dari pemeriksaan sementara, polisi menemukan modus baru yang dipakai para perusuh, yakni dengan memanfaatkan mobil ambulans untuk mengantar dukungan logistik untuk para pendemo.

”Semua masih kita dalami. Tetapi memang dropping makanannya ada. 

Ada kendaraan-kendaraan yang sudah kita deteksi," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus kepada wartawan, Rabu (14/10).

"Ini modus baru lagi sekarang, ada yang menggunakan ambulans yang bebas bergerak, ada juga kendaraan pribadi sudah kita deteksi semua, kita dalami," ucap Yusri.

Yusri menjelaskan, kendaraan pribadi hingga ambulans itu tidak hanya menyiapkan

makanan bagi para pendemo.

Sejumlah kendaraan bahkan terlihat mempersiapkan alat seperti batu untuk massa rusuh saat demonstrasi kemarin.

"Mereka menyiapkan makanan semuanya. Bahkan ada indikasi menyiapkan alat-alat batu untuk demonstrasi, pelemparan-pelemparan," ujar Yusri.


Salah satu ambulans yang terindikasi membawa batu dan logistik untuk pedemo itu

ditemukan di daerah Menteng, Jakarta Pusat.


Video penangkapan ambulans itu bahkan sempat viral di media sosial.

Dalam video berdurasi 23 detik itu terlihat sebuah mobil ambulans yang berada di lokasi unjuk rasa penolakan UU Ciptaker ditembaki oleh anggota polisi dengan menggunakan gas air mata.

Baca juga: Kronologi Lengkap Ambulans Dikejar dan Ditembaki Polisi, Polda Metro Jaya: Nyaris Nabrak Petugas

Ambulans itu tampak berjalan mundur dengan pintu depan dan pintu belakang terbuka. 

Ambulans itu kemudian tancap gas untuk menghindari tembakan gasair mata.

”Ada dugaan ambulans tersebut bukan untuk kesehatan, tapi untuk mengirim

logistik dan indikasi batu untuk para pedemo," kata Yusri.

Ia menjelaskan, penangkapan ambulans itu bermula ketika polisi memeriksa tiga

rangkaian kendaraan yang melintas di lokasi itu, yakni sepeda motor dan dua ambulans.

Saat dilakukan razia, dua rangkaian awal, mulai sepeda motor hingga ambulans

pertama berhenti dan bersedia diperiksa oleh petugas. Namun ambulans yang berada

pada rangkaian terakhir mencoba melarikan diri saat hendak diperiksa.

"Rangkaian ketiga, yakni satu ambulans, pada saat diberhentikan mencoba melarikan diri. 

Kita ketahui ada empat orang di ambulans itu dan coba melarikan diri dengan mundur dan nyaris menabrak petugas," terang Yusri.

Yusri menambahkan, ambulans tersebut dua kali memacu kecepatan tinggi untuk

melarikan diri dan sempat hampir menabrak petugas keamanan yang mencoba

memeriksa ambulans tersebut.

"Ambulans itu mundur, terus diberhentikan lagi. Berhenti sejenak dan tiba-tiba maju lagi, hampir menabrak petugas. Ini masih didalami oleh petugas penyidik," ujar Yusri.

Saat ambulans tersebut kabur dari kejaran petugas, seorang penumpang berinisial N

melompat keluar. N pun diamankan petugas.

Sc:Tribun Timur

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel


Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel