Umat Kristiani Kutuk Presiden Emmanuel Macron, Hina Islam dan Nabi Muhammad



MARTIRNEWS.COM - Tak hanya datang dari para pemimpin muslim dan kaum ulama, kecaman kepada Presiden Prancis Emmanuel Macron pun datang dari sejumlah umat kristiani di Arab. Mereka menilai Macron menghina Islam dan Nabi Muhammad.

Sebelumnya Macron menyatakan dia tidak akan mencegah penerbitan kartun yang menghina Nabi Muhammad dengan dalih kebebasan berekspresi.

Macron langsung dikutuk atas pernyataannya itu. Bahkan negara Timur Tengah menyerukan boikot produk Prancis sebagai bentuk protes.

Seorang penyiar senior berita Al-Jazeera yang berbasis di Qatar Jalal Chahda, mengatakan dalam sebuah twitter.

"Saya Jalal Chahda, seorang Kristen Levantine Arab, dan saya dengan keras menolak dan mencela penghinaan terhadap Nabi Islam, Utusan Tuhan # Mohammad. Berkah dan damai," cuitnya dilansir dari Anadolu Agency, Senin 26 Oktober 2020.

انا جلال شهدا، العربي المشرقي المسيحي، أرفض بشدة واشجب التطاول على نبي الإسلام، الرسول #محمد عليه الصلاة والسلام pic.twitter.com/lDHSijzpHG— Jalal Chahda جلال شهدا (@ChahdaJalal) October 24, 2020

Chahda juga melampirkan foto yang menyatakan: "Muhammad, semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian."

الرئيس الفرنسي مغردا بالعربية: لا شيء يجعلنا نتراجع أبدا ولا نقبل أبداً خطاب الحقد وندافع عن النقاش العقلاني pic.twitter.com/o5vE2cuJcP— قناة الجزيرة 

Postingan Chada kemudian diikuti oleh komentar dari rekan Muslimnya yang memuji tweet tersebut.

Ghada Owais, presenter Al-Jazeera lainnya yang juga beragama Kristen, mencuit ulang tulisan Chahda

Ia mengatakan, "Saya menolak untuk menyakiti perasaan Muslim atau untuk menggeneralisasi terorisme dan mengaitkannya dengan Islam."

Seorang pengguna Twitter bernama Ayman Dababneh mengatakan, "Siapa yang menyinggung dan tidak menghormati saudara Muslim saya tidak menghormati saya sebagai seorang Kristen Yordania.

Michael Ayoub berkata di Twitter: "Saya benar-benar membenci orang [yang] menghina agama orang lain atau mengejek dia atau utusannya."

"Apa yang terjadi di Prancis adalah kemerosotan, dan ini menggarisbawahi bahwa mereka sangat jauh dari ajaran Alkitab."

Pengacara Mesir Nevin Malak juga men-tweet disertai tagar '#Against menghina nabi' yang menggunakanutip beberapa ajaran Alkitab yang menyerukan untuk menghormati agama lain.

Selama beberapa hari terakhir, Prancis telah menyaksikan pemasangan gambar dan gambar yang menghina Nabi Muhammad di fasad beberapa bangunan di negara itu.

Selain kartun provokatif, awal bulan ini, Presiden Macron menggambarkan Islam sebagai agama yang sedangn dalam krisis. Dia juga mengumumkan rencana mendorong undang-undang yang lebih keras untuk menangani apa yang disebutnya "separatisme Islam" di Prancis.

Umat Muslim di Prancis telah menuduhnya mencoba menekan agama mereka dan melegitimasi Islamofobia.

Beberapa negara Arab seperti Turki dan Pakistan juga mengutuk sikap Macron terhadap Muslim. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pemimpin Prancis itu membutuhkan "pemeriksaan kesehatan mental."***


Sc:glamedians

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel


Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel