Denny Siregar Warning Komika Pandji: Hati-hati, NU dan Muhammadiyah Bisa Tersinggung

MARTIRNEWS.COM -  Pegiat media sosial Denny Siregar mengingatkan komika Pandji Pragiwaksono agar tidak mudah membuat pernyataan kontroversia...


MARTIRNEWS.COM - Pegiat media sosial Denny Siregar mengingatkan komika Pandji Pragiwaksono agar tidak mudah membuat pernyataan kontroversial.

Hal itu terkait sebuah pemberitaan dari fin.co.id berjudul ‘Pandji Pragiwaksono: FPI Disukai Karena Selalu Bantu Masyarakat, NU dan Muhammadiyah Tidak’.

“Mas @pandji ini dasar pemikirannya darimana? Apa cuma denger ceritanya orang FPI doang?” tulis Denny Siregar sebagaimana dikutip PojokSatu.id, Kamis (21/1/2021).

Denny pun mengingatkan Pandji agar berhati-hati dalam berbicara atau membuat pernyataan.

“Hati-hati lho, @nahdlatululama dan @muhammadiyah bisa tersinggung dengar ucapan begini,” ingatnya.

Untuk diketahui, pemberitaan itu didasarkan pada video diskusi secara virtual Pandji dengan dua mantan anggota FPI, Rabu (20/1).

Pandji menyatakan, pembubaran FPI itu bukan langkah tepat karena hanya akan melahirkan bentuk ormas yang berbeda.

“Ngebubarin itu percuma, karena nanti akan ada yang lain lagi, Front Pejuang Islam atau lainnya. Ngebubarin percuma kaya nutup situs bokep, entar juga kebuka lagi ga ada hujungnya gitu,” ujar Pandji dilansir dari fin.co.id.

Menurutnya, banyak simpatisan FPI di tengah masyarakat, utamanya dari kalangan bawah.

Itu karena FPI selalu ada ketika masyarakat kalangan bawah meminta bantuan.

Menurut Pandji Pragiwaksono, pendapat itu dia dengar dari Sosiolog Thamrin Amal Tomagola ketika diwawancarainya di Har Rock FM Jakarta tahun 2012 lalu.

“FPI itu dekat dengan masyarakat. ini gue dengar dari Pak Thamrin Tomagola, dulu tahun 2012,” ujarnya.

Pandji lantas menceritakan, misalnya ada anak mau masuk di sebuah sekolah, tapi tidak bisa masuk, biasanya orang tuanya mendatangi FPI untuk minta surat.

Selanjutnya, FPI membuatkan surat yang kemudian dibawa orang tuanya untuk diserahkan kepada pihak sekolah.

“Itu anak (akhirnya) bisa masuk, terlepas dari isi surat itu menakutkan atau tidak, tapi nolong warga gitu,” ujar Pandji.

Pandji melanjutkan, FPI terkenal dan disukai di masyarakat kalangan bawah ketika para elit dari ormas Islam besar, yakni Nahdaul Ulama (NU) dan Muhammadiyah jauh dari masyarakat.

“FPI itu hadir gara-gara dua ormas besar Islam (NU dan Muhamamdiya) jauh dari rakyat. Mereka elit-elit politik,” ucap Pandji.

“Sementara FPI itu dekat (dengan masyarakat). Kalau ada yang sakit, ada warga yang sakit mau berobat, ga punya duit, ke FPI,”

“Kadang-kadang FPI ngasih duit, kadang FPI ngasih surat. suratnya dibawa ke dokter jadi diterima,” ujarnya.


Pandji melanjutkan, menurut Tamrin Tomagola, pintu ulama-ulama dari kalangan FPI selalu terbuka untuk membantu masyarakat yang sedang kesusahan.

Sementara NU dan Muhammadiyah, terlalu elitis, sehingga masyarakat enggan untuk mendekat.

“Kata Pak Tamrin Tomagola, pintu rumahnya ulama-ulama FPI kebuka untuk warga, jadi orang kalau mau datang bisa.”

“Nah, yang NU dan Muhammadiyah yang terlalu tinggi dan elitis, warga tuh ngga kesitu, warga justru ke FPI. Makanya mereka pada pro FPI, karena FPI ada ketika mereka butuhkan,” ungkap pria 41 tahun ini.

Menurutnya, jika pemerintah tidak mau melihat FPI eksis, maka harus menyelesaikan masalah sosial lingkungan.

“Makanya gue bilang, bubarin FPI itu gampang tapi gak menyelesaikan masalahanya karena FPI menyediakan bantuan ketika rakyat lagi butuh selama elu ga kasi bantuan ketika rakyat lagi butuh, maka rakyat akan cari ormas lain untuk dapat bantuan,” ucap Pandji.

“Jadi kalau lu ga mau ormas itu tamba gede, tambah kekuatan, ya elu harus bisa menyelesaikan masalah sosial di lingkungan elu.”

“Karena ketidak kepedulian lu terkaitpemasalahan sosial, akan berbalik dalam bentuk pemaslahan sosial lagi,” ujarnya lagi.

Sumber: pojoksatu


Name

Berita,6141,Berits,1,Entertainment,18,Health,2,Internasional,197,Kisah,4,Kriminal,8,Nasional,5941,News,19,Opini,30,Pilihan Editor,118,Pilkada Jabar,3,Politik,2,Tekno,3,Turn Back Hoax,1,
ltr
item
Martir News: Denny Siregar Warning Komika Pandji: Hati-hati, NU dan Muhammadiyah Bisa Tersinggung
Denny Siregar Warning Komika Pandji: Hati-hati, NU dan Muhammadiyah Bisa Tersinggung
https://1.bp.blogspot.com/-giFHyVou2n0/YAjwxAwIOpI/AAAAAAAAQuo/THHbgH4pm9wzLjoCojqEyIMMsNDV5S8SACLcBGAsYHQ/w640-h416/IMG_20210121_110407.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-giFHyVou2n0/YAjwxAwIOpI/AAAAAAAAQuo/THHbgH4pm9wzLjoCojqEyIMMsNDV5S8SACLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h416/IMG_20210121_110407.jpg
Martir News
https://www.martirnews.com/2021/01/denny-siregar-warning-komika-pandji.html
https://www.martirnews.com/
https://www.martirnews.com/
https://www.martirnews.com/2021/01/denny-siregar-warning-komika-pandji.html
true
218100392648765368
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content