Punya 3 Ton Uang Hasil Korupsi & Miliki 100 Wanita Simpanan, Pejabat China Ini Terancam Hukuman Mati

MARTIRNEWS.COM -  Seorang mantan pejabat di China terancam hukuman mati. Terkait hal tersebut diketahui karena kasus korupsi.   Tak tanggung...


MARTIRNEWS.COM - Seorang mantan pejabat di China terancam hukuman mati.

Terkait hal tersebut diketahui karena kasus korupsi.
 
Tak tanggung-tanggung diketahui kasus korupsi yang dilakukan hingga meninbun 3 ton uang.

Di China para koruptor seringkali terancam hukuman mati,

ketika mereka ketahuan melakukan korupsi secara besar-besaran.

Hal itulah yang dialami oleh mantan pejabat di China bernama Lai Xiaoming (58),

yang merupakan mantan Ketua Hoa Dung Asset Management Co.Ltd.

Akibat perbuatannya dia terancam hukuman mati, setelah diketahui menimbun uang sebanyak 3 ton dan memiliki wanita simpanan sebanyak 100 orang.

Menurut 24h.com.vn, pada Rabu (6/1/21), Lai Xiaoming lagi-lagi terungkap memiliki banyak kejahatan besar.

Di antaranya adalah menerima suap, korupsi, hingga memiliki gaya hidup mewah dengan uang haramnya.
 
Tindakannya ini sangat keterlaluan, dan membuatnya sangat sulit untuk dimaafkan, sehingga terancam dihukum mati.

"Meskipun dia tulus mengakui banyak kejahatan, pengadilan mengatakan,

Lai Xiaoming tidak patas dimaafkan, menyebabkan kerusakan serius pada masyarakat," ungkap Xinhua.

Kini semua aset dan kekayaan yang dimiliki oleh Lai Xiaoming disita oleh negara.

Lai Xiaoming ditangkap oleh polisi pada tahun 2018 silam.

Polisi menemukan bahwa di rumahnya terdapat banyak mobil, jam tangan mewah,

emas batangan dan barang antik, dengan total uang simpanan seberat 3 ton.

Secara khusus, lebih dari 200 juta yuan (Rp430 miliar) juga ditemukan di rumahnya.

"Xiaoming sekali lagi terancam karena sangat serakah.

Sekali lagi adalah kasus khas keserakahan tanpa batas, bertentangan dengan cara partai atau negara,

tanpa berhenti atau menunjukkan penyesalan," kata pengadilan.

"Xiao dulunya adalah ketua salah satu perusahaan manajemen kekayaan terbesar di China.

Kejahatannya sangat membahayakan keamanan sistem keuangan nasional," katanya.

"Perlindungan keamanan finansial adalah prioritas utama Xi Jinping.

Hakim pengadilan memahami ini," kata Yan Huafeng, pengacara kriminal Hangzhou.

Pada awal tahun 2020, Lai Xiaoming mengakui semua tuduhannya dalam sebuah film dokumenter yang ditayangkan di televisi Tiongkok.

Dia mengatakan bahwa dia memiliki hobi menggunakan uang tunai sehingga dia menyimpan banyak uang di rumah.

Komisi Sentral China untuk Inspeksi Disiplin (CCDI) menyimpulkan, kasus Lai Xiaoming adalah "skandal keuangan terbesar dalam sejarah China".

Menurut para ahli, hukuman mati untuk Lai adalah langkah pencegahan China untuk mengunjungi industri keuangan.

Pada tahun 2012, Lai Xiaoming menjabat sebagai Ketua dan Sekretaris perusahaan Hoa Dung.

Otoritas di perusahaan pengelola kekayaan milik negara terbesar di China sepenuhnya terkonsentrasi di tangannya.

Xiaoming memiliki 120 apartemen, memiliki lebih dari 100 kekasih.

Sedangkan simpanan Lai bukan hanya wanita cantik tapi juga bintang di industri hiburan Tiongkok.

Untuk menyembunyikan kekasihnya, Lai mendirikan perumahan bawah tanah.

100 apartemen telah dihadiahkan kembali kepada kekasih yang telah bersamanya selama bertahun-tahun.

Lai juga memiliki lebih dari seratus rumah, dan hubungan dengan lebih dari seratus orang dan lebih dari seratus kekasih.

Dalam konteks China melancarkan kampanye anti korupsi, Lai Xiaoming berusaha menyembunyikan perilakunya.

Beberapa apartemen yang digunakan sebagai tempat menyimpan uang dapat dibeli dan dijual kembali sebanyak 5 kali untuk menghilangkan jejak transaksi.

Orang yang memberi suap atau menjalankan pekerjaan harus mentransfer uang ke rekening ibu Lai Xiaoming.

Ketika Lagi ditangkap, akun ibunya memiliki 43,4 juta dollar AS (Rp601 miliar).

Untuk menghindari penyidikan, Lai juga memberikan suap untuk menyerahkan uang tunai, setelah menerima uang itu ia membawa sendiri uang itu ke rumahnya sendiri dan menyembunyikannya di brankas.

Lai dan beberapa orang dekat menggunakan bahasa gaul tentang rumah ini, menyebutnya "supermarket".

Jumlah total uang yang dikembalikan ke Little Yuan yang menerima suap hampir 1,8 miliar yuan (Rp3,8 triliun).

Sumber: tribunnews

Name

Berita,5864,Berits,1,Entertainment,18,Health,2,Internasional,193,Kisah,4,Kriminal,8,Nasional,5668,News,19,Opini,30,Pilihan Editor,118,Pilkada Jabar,2,Politik,2,Tekno,3,Turn Back Hoax,1,
ltr
item
Martir News: Punya 3 Ton Uang Hasil Korupsi & Miliki 100 Wanita Simpanan, Pejabat China Ini Terancam Hukuman Mati
Punya 3 Ton Uang Hasil Korupsi & Miliki 100 Wanita Simpanan, Pejabat China Ini Terancam Hukuman Mati
https://1.bp.blogspot.com/-AHWOcf8mjSA/X_a1s70AetI/AAAAAAAAQRo/x2XGN7Imznw4uH4N46guklQF6_4IxQDUgCLcBGAsYHQ/w640-h360/b172386fa99a323fa9b2e526f051ba2e.webp
https://1.bp.blogspot.com/-AHWOcf8mjSA/X_a1s70AetI/AAAAAAAAQRo/x2XGN7Imznw4uH4N46guklQF6_4IxQDUgCLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h360/b172386fa99a323fa9b2e526f051ba2e.webp
Martir News
https://www.martirnews.com/2021/01/punya-3-ton-uang-hasil-korupsi-miliki.html
https://www.martirnews.com/
https://www.martirnews.com/
https://www.martirnews.com/2021/01/punya-3-ton-uang-hasil-korupsi-miliki.html
true
218100392648765368
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content